Jumat, 11 Oktober 2013

[GIVEAWAY] Oktober Ceria


Holla.. selamat hari jumat :)

Oktober tahun ini merupakan bulan spesial buat saya karena di Oktober saya banyak mendapatkan hal-hal yang tak terduga yang bikin saya happy. Jadi saya ingin berbagi kebahagiaan bersama teman-teman pecinta buku dengan mengadakan giveaway kecil-kecilan yang hadiahnya 3 buku untuk 3 orang terpilih @ IDR 100.000 dan juga 2 buku untuk 2 orang pemenang yang saya pilih sendiri.

So, here the rules :
  1. Isi form rafflecopter  yang sudah disediakan
  2. Follow blog ini melalui GFC
  3. Jawab 2 pertanyaan kepo saya di kolom komentar (mohon untuk menuliskan email)
  4. Giveaway dilakukan mulai tanggal 11 Oktober - 31 Oktober 2013
  5. Pemenang akan diumumkan Awal November :)
 Semoga beruntung and cheeerrsssss..... ^^

a Rafflecopter giveaway

38 komentar:

  1. makasih ya giveawaynya, semoga nanti bisa mengurangi wishlist aku :)

    Buku yang paling berkesan itu banyak banget, aku pilih yang baru-baru aku baca aja ya yaitu The Chronicles of Audy: 4R. Nyesek banget baca ceritanya. aku suka banget dengan cerita keluarga, dan buku tersebut kental banget, bercerita tentang seorang gadis yang menjadi baby sitter anak kecil dengan kecerdasan di atas rata-rata yang sangat menyebalkan, selain itu dia juga harus menghadapi ketiga kakak lelakinya yang punya sifat berbeda-beda. Audy, nama gadis itu sadar kalau mereka sangat membutuhkan kehadiran orang tua, dan dia berharap bisa membantu mereka, menjadi orang tua pengganti atau membantu mengurusi kebutuhan rumah mereka. bagus banget :)

    alasan kenapa harus menulis di blog adalah sebenernya itu tergantung masing-masing orang, kalau kamu suka menulis ya udah tulis. kalau nggak ada minimal rasa itu bakalan susah, lebih enak kan kalau kita mengerjakan hal yang disuka? itu aja sih kalau menurutku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @peri_hutan
      zhuelhiez[at]yahoo[dot]co[dot]id

      Hapus
  2. Novel yang berkesan buatku sih banyak, entah itu kesan baik maupun buruk. Tapi yang terbaru dan berkesan baik di memoriku adalah Shin Suikoden #1. Kenapa? Karena sebelumnya aku bakalan nyangka kalau baca novel ini ngebosenin, belum lagi tokohnya yang buanyaaaak banget, ditambah nama-namanya yang kurang familiar. Tapi setelah baca halaman pertama, berlanjut ke halaman berikutnya, teruuss bolak-balik halaman sampai selesai, ternyata saya sangat menikmati ceritanya, eksekusi Eiji Yoshikawa bagus banget. Ceritanya mengalir dan endingnya dibuat menggantung karena memang kisah para jawara Shin Suikoden masih berlanjut ke buku-buku berikutnya. :))

    Terus, aku nulis di blog karena mau sharing ke banyak orang tentang apa yang aku rasakan, aku pikirkan, dan aku dapat. Jadi kebermanfaatan bisa terus disalurkan. Selain itu, nulis kan bisa menjadi ajang penyaluran emosi yang positif. Dan blog itu alat yang sangat membantu, lagipula lebih mudah dilakukan dibanding nulis tangan. hehe..

    -Nisa-
    azzahra.annisa15@gmail.com

    BalasHapus
  3. Novel yang berkesan? Hmm setiap buku memiliki alasan tersendiri sih yang membuat saya suka dan re-read. Kalau menurut saya buku favorit sepanjang masa PS I Love You-nya Cecilia Ahern. Aduh masih inget nangis sesenggukan tengah malem pas baca itu, padahal baru baca beberapa halaman :') :') :')

    Alasan utama aku nulis review itu buat RC ya (dijitak), tapi setelah jalan beberapa bulan, menulis review setelah selesai membaca buku malah jadi kebiasaan. Dan membuat saya lebih "teliti" dalam membaca, agar nggak sotoy pas bikin review. Hal itu bikin saya lebih meresapi cerita dan maksud dari penulis. Walaupun nggak semua buku yang saya baca bakal saya review sih :)

    Makasih giveawaynya ya :)

    Sany,
    nukhbahsany26@yahoo.co.id

    BalasHapus
  4. Buku yang paling berkesan sejak aku mulai menulis review buku adalah Theodore Boone-nya John Grisham. Mungkin bagi beberapa orang kisahnya memang biasa, tidak se-mendebarkan layaknya karya John Grisham lainnya atau cerita2 crime yg lain, tapi bagiku ada kesan unik sendiri terhadap sosok Theo Boone. Theo berasal dari keluarga biasa, ayah ibu-nya pengacara, dan mereka sering mengikuti bakti sosial. Kehidupan Theo-lah yg membuatku selalu berandai2 untuk bertukar posisi dengannya :P Pasti seru punya paman agak rebel, pasti seru kenal dgn semua orang di pengadilan, pasti seru bisa terjun langsung ke persidangan terheboh di kota, pasti seru bisa jadi pengacara cilik, pasti seru punya kantor sendiri, dan pasti seru bisa berlagak layaknya pengacara pro :)) Yaaaa....buku ini pokoknya bikin iri dan berandai2 terus. Di budaya kita bisa dihitung jari lah yg dari kecil bercita2 utk jadi pengacara handal. Paling2 ya pengennya jadi dokter hehe...

    Alasanku nulis review karna aku emang suka nulis dan ngeblog. Lama-lama nulis pengalaman pribadi itu terasa kurang produktif, sedangkan setiap hari pasti kerjanya baca. Kenapa ngga nulis review buku saja? ;) Sekalian bisa sharing pendapat dan ngasih info ke orang-orang sesama pecinta buku. Aku juga gampang inget kalo misal ada temen yg tanya "sudah baca buku ini nggak? gimana ceritanya?" Dulu2 sih sukanya bilang "lupa", sekarang suruh aja mereka buka blog *promosi*

    Ratri Anugrah
    ratrianugrah[at]ymail[dot]com

    BalasHapus
  5. buku paling berkesan buat saya banyak banget.... salah satunya The False Princess by Eilis O'Neal, saking sukanya sampe bikin blogpost >> http://littlesecretshawty.blogspot.com/2013/04/book-to-movie-giveaway.html dan maksa penulisnya melalui twitter buat bikin sekuelnya mwahahaha .___.
    Tapi nyeseknya, nggak banyak orang tau buku ini, malah yg tau pun nggak gitu addict kayak aku. Mereka nanggepin buku ini biasa aja. Gatau deh kenapa-_- jadi... susah nyari sekutu, padahal pengen biar seru gitu....

    Alasanku menulis review untuk saat ini hanya sekedar status singkat di fb dan faktor lomba. Suka atau nggaknya aku sama buku yg telah aku baca bisa dilihat dari cara penyampaianku di status dan emotnya. Abis baca sebuah buku aku biasanya selalu bikin status baru di fb, jadi udah kebiasaan haha. Kalau statusnya cuma satu, pake emot -_- ._. sejenisnya pula, bisa dibilang aku nggak terlalu suka sama buku itu. Kalau statusnya banyak, pake emot :) :D ^^ \(^o^)/ *_* :* <3 {} sejenisnya dan pakai CAPSLOCK KEINJEK plus tanda seru !!!!! pokoknya ciri2 orang fangirling deh, sudah bisa dipastikan aku jatuh cintrong sama buku itu.
    Beda banget kalau untuk lomba, reviewku lengkap, rinci, detail, jelas, dan tajam. Gak ketinggalan pake bahasa baku.

    Amelia
    fantasy_narnia@yahoo.com

    BalasHapus
  6. Buku yang paling berkesan buat saya, hmm, sulit juga ya karena sebenarnya semuanya sih, tapi yang terpikirkandan terkenang lagi feelnya setelah lama menyelesaikannya iu bukunya Mitch Albom yang berjudul Five People You Met in Heaven. Ada perenungan menyentuh (halah) yang saya dapat ketika menyelesaikan buku ini tentang pandangan tentang penilaian diri dan soal jalannya hidup. :''''

    Kenapa harus nulis review di blog? Hha selain karena biar blognya ada entrinya, haha, buat saya juga lebih ke fungsinya untuk sharing dan "mengarsipkan" kesankesan dan esensi yang didapat setelah membaca gitu. Daripada hanya tertinggal di dalam pikiran dan suatu saat kita gak bisa merecall semua itu, hehe.

    Sekian saja, have a nice day...
    plizz.dont.make.me.sad@gmail.com

    BalasHapus
  7. Novel yang paling berkesan buat saya itu adalah novel Jingga dan Senja - Jingga dalam Elegi karangan mbak Esti Kinasih. Kenapa menurut saya berkesan? Pertama, karena ada tokoh Ari yang jadi favorit saya, cowok bandel tapi pinter hehe. Kedua, dua novel itu bisa membolak-balikkan perasaan saya. Awalnya ketawa-tawa, terus jadi nangis-nangis heboh. Ketiga, cerita cinta, keluarga, dan persahabatannya itu ngena banget di saya :"

    Alasan kenapa harus review novel di blog: pertama, menerapkan pelajaran bahasa indonesia haha. Kedua, ga semua buku itu punya saya, jadi kalo novel pinjeman dan di review, saya masih bisa baca sebagian ceritanya melalui review. Ketiga, senang aja rasanya bisa nulis review. Jadi semacam "nabung" menurut saya.

    Sekian, makasih udah ngadain giveawaynya mbak :)

    Nama : Dyah Muawiyah
    Email : dyaahmuawiyah@gmail.com

    BalasHapus
  8. Novel yang berkesan buat aku sih sebenernya banyak banget. Tapi aku pilih novel BANGKOK: The Journal-nya Moemoe Rizal. Kenapa aku pilih novel itu? karena dari novel itu banyak banget amanat dan pelajaran hidup yang di dapet. Novel itu berisi tentang pentingnya sebuah keluarga, persahabat, perjuangan, pencarian jati diri, dan cinta. Bahasa yang digunakan pun enak untuk dinikmati :)

    Kalo alasan kenapa harus nulis di blog sih sebenernya relatif, tapi kalo menurut aku sendiri sih, kita bisa bebas ngenulis apa aja yang kita pengen, curhatan, tips, review, dll. Selain buat nyenengin diri kita sendiri, kita juga bisa ikut ngebantu orang lain dengan review yang kita tulis, ngebantu orang lain dengan tips yang kita tulis :)

    Ila Aulia Rahmah
    la_aulia97@yahoo.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. O iya kak, makasih ya buat Giveaway-nya ^^

      Hapus
  9. novel yang paling berkesan buat aku summer in seoul karya illana tan.semua karya illana tan aku suka, tp aku suka summer in seoul karena pertama, aku emang suka segala sesuatu tentang seoul ahha
    kedua, kalo aku baca novel itu, seakan2 aku ada di dalam cerita itu,jadi pemeran utama nya (ngimpi deh ahhaa) gaya bahasa nya , detail nya juga bagus banget.. pokoknya baca novel itu campur aduk rasanya..

    alasan kenapa review di blog, kalo aku beli novel kan biasa nya aku baca review nya dulu
    kan rugi kalo beli karna gambar sampul bagus tapi ternyata dalemnya biasa aja.
    trus kadang2 ada hal yang pas aku baca agak ga ngerti maksudnya
    tapisetelah baca review baru ngeh..
    hahaha maklum agak telatmikir hahaha
    untungnya ada review2 novel di blog yang bikin aku ngerti jalan cerita,isi novel,dll

    michelle claudia thendy
    icel.cullen@yahoo.co.id

    BalasHapus
  10. assalamu'alaikum. salam kenal, kak ^^
    buku yang paling berkesan sejauh ini buat aku adalah novel Winter to Summer 11.369 km Untuk Satukan Cinta karya Icha Ayu. Alasan kenapa aku suka banget sama novel itu karena ceritanya sangat menyentuh, penuh pelajaran, dan di novel itu, banyak sekali mengulas kehidupan dan budaya di kota yang terkenal romantis, Paris. Karena aku suka traveling dan maniak tentang Paris, hal itu menjadi poin plus untuk buku itu.

    Alasan kenapa menulis review buku di blog? Mungkin aja mereka yang masih penasaran dengan isi buku, takut tertipu dengan cover bukunya. Nah, review buku yang kita tulis di blog kan bisa sedikit membantu mereka untuk meyakinkan bahwa buku tersebut menarik untuk dibaca dan dibeli. Selain itu, karena pengalaman sendiri sih. Aku sendiri merasa terbantu dengan berbagai review buku yang ditulis oleh berbagai blogger. Karena membaca reviewnya, setidaknya aku sudah tahu sedikit ceritanya dan lebih yakin unuk membeli bukunya.

    Meitri Sulistianingtyas
    meitri.sulistia@yahoo.co.id

    BalasHapus
  11. Sudah baca "Rahasia Meede"-nya E.S Ito? Ya ampun. Saya sudah lama banget punya buku itu, tapi baru berhasil menamatkannya baru-baru ini. Soalnya agak berat. Tentang harta karun VOC. Belum lagi penemuan mayat beberapa orang penting di kota-kota dengan huruf awalan B. Buku ini penuh teka-teki dan mau gak mau bikin mikir banget.
    Cara E.S Ito merangkai alur betul-betul mengesankan. Saya membacanya sambil terkejut-kejut. Tokoh-tokoh yang awalnya diceritakan sendiri-sendiri, secara mengejutkan dipertemukan dalam satu titik.
    Saking kerennya buku ini, teman saya yang awalnya cuma pinjam sekarang malah ngotot mau ngambil *curcol* Hahaha

    chen.karase@yahoo.com

    BalasHapus
  12. Sebenarnya saya agak jarang nulis review di blog (hehehe). Biasanya saya cuma posting cover buku atau quote-quote tertentu yang menurut saya keren. Kalau nulis review/resensi biasanya saya lakukan untuk semacam lomba oleh penerbitnya (hahaha). Jujur amat yak saya? -__-
    Tapi juga sekalian biar teman-teman tahu buku apa yang saya baca dan bagaimana isinya ;)

    BalasHapus
  13. Alasan untuk terus nulis review di blog yaitu: untuk berbagi buku apa saja yang menarik, untuk menunjukkan bahwa ada buku yg bagus di sekitar kita dan untuk berbagi pemikiran serta pendapat mengenai buku yang kita baca :)

    BalasHapus
  14. Novel yang paling berkesan tuh banyak banget yaa, mungkin salah satunya seri Percy Jackson and the Olympians. Kenapa? Pertama, membaca novel tersebut, saya merasa ada di posisi dan situasi yang sama dengan Percy Jackson. Alur ceritanya juga menarik dan tidak berbelit-belit. Apalagi serialnya hanya terdiri dari 5 buku utama. Selain itu, membaca novel ini membuat saya tidak bisa berhenti dan terus menantikan kelanjutannya. Ditambah lagi, ada cerita-cerita para tokoh Yunani yang bisa menambah pengetahuan saya. Pokoknya, saya suka banget deh sama serialnya Percy Jackson and The Olympians karya Rick Riordan

    BalasHapus
  15. email : octotampan@gmail.com

    aku suka novel2 tentang dongeng maupun thriller apalagi yg dibumbui cerita mistis..karena aku suka hal2 yang membuat penasaran dan bikin merinding apalagi pas baca malam2 hii...............

    alasan untuk rutin review untuk meningkatkan minat baca buku cetak yang sekarang makin kalah sm ebook yang bisa di download gratis.. soalny jika membaca buku dalam versi cetak ada suasana sendiri dibanding membaca ebook makanya tiap ada buku cetak bagus atau engga paling tidak di review satu kali supaya pembaca menilai apakah buku itu menarik apa tidak

    BalasHapus
  16. Buku yang paling berkesan? Tentu aja serial Harry Potter! Kisah seru penyihir cilik yang mendunia ini udah gak diraguin lagi kerennya. Kapan lagi ngerasain hype kayak nungguin buku terbarunya rilis? hahahahahah................

    Aku ga terlalu sering review buku, tapi suka banget baca review temen-temen. Bikin aku penasaran sama buku-buku yang kalian baca. Kalo gak gitu mana tau buku itu bagus apa enggak ;p
    Semangat buat temen-temen yang masih rajin nulis review.....

    Shinigami_light@ymail.com

    BalasHapus
  17. Banyak novel yang berkesan sebetulnya,
    namun yang paling berkesan yaitu Novel Wonder karangan R. J. Palacio dan Bangkok karangan Moemoe Rizal.
    Novel Wonder pesan moral yang ada di dalam buku tersebut sangat tinggi, dan ngerasa gimana ya kalau ungkapan dalam bahasa jawa mungkin trenyuh dengan apa yang dialami oleh Auggie pas ngebaca novel ini.
    Dan membuatku sadar untuk sering-sering mengucap syukur kepada Tuhan karena kadang lupa bersyukur dilahirkan dengan fisik yang normal. :')
    Sedangkan Bangkok lebih ke suasana keluarga untuk menghargai makna pentingnya sebuah keluarga.

    Untuk review sendiri sebenarnya aku ngga pernah menulis review karena jujur susah buat bikin kalimat hehe.
    Tapi bagiku review buku itu sendiri sangat membantu terutama bagi yang belum membaca buku yang hendak dicari, karena dengan adanya review aku bisa mencari gambaran mengenai bagaimana jalan ceritanya dan lain-lain :)

    Intan Ratnasari
    ymmot_in@hotmail.com

    BalasHapus
  18. Novel pertama yang paling berkesan untukku berjudul Sekayu karya Nh.Dini. Kubaca saat SMP, yang pernah baca pasti tau, ini cerita kehidupan penulis saat remaja. Kehidupan remaja Nh.Dini sangat menarik di mataku, hidupnya yang sulit tapi ia memiliki orang tua yang sangat bijak. Saya sangat suka ajaran-ajaran yang diajarkan orang tua Dini kepadanya. Sekaligus novel ini mengajarkan saya yang saat itu masih anak ingusan jadi lebih paham akan situasi kehidupan dan dunia remaja. Yah, boleh dibilang ini novel yang cukup berperan dalam masa remajaku.
    Apalagi di dalam novel ini dia menceritakan kisah cinta khas anak remajanya yang tetap dalam norma. Wah ini novel yang baik dibaca oleh anak-anak smp hehe.

    nb:Novel ini pulalah yang mengawali kesukaanku terhadap novel ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alasanku untuk mereview buku adalah untuk membagi pengetahuan dan memberikan rekomendasi kepada orang lain yang mana buku yang baik dan mana yang kurang baik untuk mereka baca. Menuliskan kesan-kesan dan isi buku kepada orang lain dan sekaligus memberi saran dan kritik tidak langsung kepada penulis (siapa tau saja penulisnya membaca, kan senang). Intinya "teruslah berbagi", apalagi ini berbagi dalam hal positif kok. Dengan menulis review pun kita bisa berbagi. Jadi dalam keadaan apapun kita tetap semangat dalam menulis khususnya review. Semangat ya! Sukses selalu dan salam kenal dariku. Kalo ada senggang yuk jalan-jalan ke blogku ^^

      Hapus
    2. maaf kalo komentarku bertambah lagi :D
      berikut emailku: ririn_gust[at]yahoo[dot]co[dot]id

      Hapus
  19. Buku yang paling berkesan menurut aku itu Bangkok: The Journal karya Moemoe Rizal.
    alasannya? Spesial. Satu kata yang dapat menggambarkan novel ini. Iya novel ini spesial. Dan aku pun merasa spesial karena telah membaca novel ini. Udah itu aja.

    Alasan aku mereview buku adalah karena kalau aku cuma review di goodreads kok rasanya kurang afdol gitu. Makanya baru bikin blog biar reviewan bisa lebih panjang. Semoga aku rajin ngeriview deh ya :))

    @ruthbookshelf
    ruthmunthe@gmail.com

    BalasHapus
  20. Buku yang berkesan buat aku adalah BANGKOK : The Journal by Moemoe Rizal. Bagiku novel ini mampu menyampaikan pesan yang manis tentang keluarga, tentang jati diri, dan tentang cinta tanpa kentara namun sangat terasa dan merasuk dalam hatiku. Dari novel ini aku banyak mendapatkan pelajaran tentang hidup. Juga sedikit menyadarkanku bahwa selama ini aku sudah membuat banyak lubang dan dia seperti menasehatiku untuk segera menutup lubang itu sebelum benar-benar dalam.
    Alasan aku mereview buka di blog karena aku merasakan manfaatnya membaca review buku teman-teman blogger. Jadi, aku menulis review juga bertujuan untuk memberi manfaat untuk pembacanya. Mereview buku berarti memberikan gambaran dan penilaian secara objektif dari sudut pandang kita. Tujuannya agar pembaca review tahu apakah buku tersebut sesuai dengan seleranya atau tidak, agar saat mereka memutuskan membeli buku tersebut, mereka tidak kecewa.
    Alasan lain karena aku ingin mengingat seperti apa sih kesan aku tentang buku tersebut. Seperti membuat catatan yang akan aku buka lagi suatu hari nanti. Aku jarang mengingat cerita novel dalam jangka waktu lama, aku sering melupakan mereka karena seringnya tertumpuk dengan cerita buku yang baru. Dan, reviewku bisa mengingatkan apa yang ingin aku ingat tentang buku tersebut kapanpun aku mau, dimanapu aku sempat, karena kita cuma butuh internet dan semua akan terpampang dengan cepat.

    Dian.sagit4@gmail.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf email salah : dian.sagit4@gmail.com

      Hapus
  21. novel yang berkesan? hmm.. biasanya sih akan jawab "ronya anak penyamun" karena itu buku fave gua, hahahaha.. tapi kasian buku2 yang lain kalau ngga pernah disinggung2 padahal banyak juga yang bagus :p

    salah satu novel berkesan yang gua baca di tahun ini adalahh.. "kelas memasak lilian", walaupun nih buku ga tebal2 amat, gua butuh waktu lumayan lama untuk menyelesaikan membacanya karena nih buku harus dikunyah pelan2, ngga bisa langsung ditelan :D kenapa berkesan? karena banyak kalimat2 menarik di dalamnya.. and di beberapa cerita, ada yang seakan diajak melihat kejadian yang sama dari sisi yang berbeda, jadi kembali diingatkan kalau dalam suatu peristiwa itu minimal ada 3 versi :))

    kenapa ngereview buku? kalau gua sih lebih ke arah sebagai pengingat, karena gampang lupa, hahaha :p kadang menarik aja ketika membaca ulang postingan review di masa lalu, selain 'disegarkan' akan jalan cerita dari buku yang pernah dibaca, terkadang sempilan komen2 tentang kesan selama membaca itu juga bisa jadi suatu hal yang 'mengena' di masa mendatang :D

    makasih yaa buat giveaway-nyaa ^o^

    Indah
    indah79ers (at) yahoo (dot) com

    BalasHapus
  22. 12 Menit, novel inspiratif karya Oka Aurora adalah novel paling berkesan yang pernah saya baca. Novel yang juga merupakan novel pertama penulis dan diadaptasi dari skenario filmnya yang ke-empat ini fokus mengisahkan tentang perjuangan keras Marching Band Bontang Pupuk Kaltim demi meraih kemenangan dalam Grand Prix Marching Band (GPMB). Penampilan puncaknya memang tak lebih dari 12 menit saja, namun siapa sangka, di balik itu semua ada pengorbanan luar biasa, tetesan keringat dan air mata, kerja keras dan liku-liku panjang selama berbulan-bulan dan ribuan jam, dibalik sebuah penampilan yang “hanya” memakan waktu 12 menit tersebut.

    Bukan hanya isi novelnya yang berkesan. Sejarah jatuhnya novel ini ke tangan saya pun membuat kehadiran novel ini begitu berkesan dan istimewa. Saya mendapatkan novel ini secara gratisan, gara-gara ikutan kuis di salah satu blog milik toko buku online dan berhasil mendapatkan voucher buku. Alhasil, ketika membeli buku, salah satunya, saya putuskan untuk membawa pulang novel yang satu ini. Awalnya hanya karena pengen ikutan lomba resensinya saja, tapi ternyata, setelah membaca novel ini hingga tuntas, saya memperoleh lebih dari sekedar yang saya harapkan. Ceritanya menginspirasi, bikin nangis haru ketika ending, teruuus paling suka sama taburan quote-quote motivasi yang disisipkan dengan amat manis oleh penulisnya.

    Kehadiran kalimat-kalimat tersebut sama sekali tidak terkesan menggurui, karena penulis berhasil menempatkannya dalam porsi yang pas, sehingga kemudian mampu membangkitkan inspirasi dan motivasi bagi para pembaca, termasuk saya. Berikut, adalah beberapa quote yang berhasil membuat saya merenung, lalu mengiyakan dan percaya bahwa kutipan-kutipan ini memang benar adanya.

    “Tapi, ibarat sedang berenang, kalian semua sekarang sedang berenang melawan arus yang sangat kuat. Begitu kalian berhenti, kalian akan segera terdorong ke belakang. Untuk melawan arus, kalian bukan hanya butuh tubuh yang kuat. Kalian juga butuh mental yang kuat.” (hal.134, ucapan Rene saat memotivasi tim marching band).

    “Buat apa hidup jika tak bahagia. Apapun yang kita lakukan dengan hidup kita pada akhirnya adalah untuk menuju satu. Kebahagiaan. Lahir batin. Dunia akhirat. (hal. 165)”


    “Jika dirimu sedang sedih, lihatlah ke bawah. Ada orang yang jauh lebih sedih darimu. Sehingga kamu bisa belajar bersyukur.” (hal. 187)


    “Berpikirlah kalah, maka kalian akan kalah. Kalau ingin menang, berpikirlah sebagai pemenang.” (hal. 307)

    Dari sekian banyak quote indah yang bertaburan di novel ini, ada satu quote yang benar-benar merasuk dalam hati saya. Menghasilkan kekuatan yang luar biasa. Membuat diri lebih berani menghadapi dunia, yang katanya luar biasa keras ini.

    “Berapa pun waktu yang diberikan, tak seharusnya dihabiskan dengan ketakutan, karena ketakutan, anakku, tak akan pernah menyambung hidupmu. Yang menyambung hidupmu, hanya keberanian.” (hal. 104, nasehat ayah Lahang kepada anaknya)

    Ah, benar sekali! Kutipan pamungkas yang benar-benar menyadarkan untuk segera “Think Like A Champion, and Fight Like One”. Sama sekali tidak ada keberuntungan kilat. Yang ada hanyalah usaha tanpa lelah, tetesan peluh kerja keras, serta doa yang tiada henti dipanjatkanlah yang akan semakin memperluas “lingkaran keberuntungan” di atas kepala kita. Semua orang sebenarnya bisa mendapatkan apa yang mereka cita-citakan, saya bisa, kamu juga bisa. Hanya saja, kita butuh keberanian. Keberanian untuk melompat dari zona nyaman, keberanian untuk bangkit ketika gagal, juga keberanian untuk segera mewujudkan mimpi-mimpi kecil yang berputar-putar dalam kepala kita, keberanian untuk memulai langkah pertama.

    Benar-benar nggak nyesal udah milih 12 Menit untuk dibawa pulang. Berkesan, menginspirasi, memotivasi :)


    ***

    BalasHapus
  23. Alasan untuk terus nulis review di blog? Wah, banyak :D

    *Sebagai ungkapan terimakasih kepada pemberi buku atau penulisnya, ketika saya mendapatkan buku itu secara gratis* Walaupun nggak begitu sering, tapi ada beberapa buku yang saya dapatkan secara gratisan. Entah dari penerbit, toko buku online atau langsung dari penulisnya karena saya berhasil memenangkan kuis atau giveaway yang mereka adakan. Nah, saya biasanya akan sesegera mungkin membaca buku-buku itu, meriewnya lengkap dengan kronologi datangnya hadiah, plus tambahan foto saya bersama hadiahnya. Sebagai balasan karena mereka sudah berbaik hati mengirimkan hadiah buku, anggap saja sebagai timbal baliknya, saya mempromosikan buku mereka di blog pribadi saya :D

    *Ikut proyek berbagi bacaan* Berhubung saya sekarang masih berstatus anak kost kere, saya belum bisa berbagi buku secara rutin. Tapi nggak masalah, saya tetap bisa berbagi. Yipi, berbagi bacaan melalui proyek #31HariBerbagiBacaan. Proyek ini semacam kompetisi, dimana pesertanya harus menulis review sebuah buku dengan genre apa saja selama 31 hari selama bulan Oktober. Nah, namanya juga kompetisi, semacam battle, jadi lebih semangat untuk meriew buku-buku yang pernah dibaca *ada hadiahnya sih :p

    *Sarana menabung* Saya bukan tipe orang yang suka numpuk buku. Buat saya, kalau sudah kelar baca, ya sudah. Siapapun boleh bawa pulang buku saya itu, mau pinjem silahkan, kalo mau minta sekalian ya nggak masalah. Toh, saya nggak mungkin juga baca buku itu berulang-ulang kali, jadi daripada saya tumpuk, lalu dimakan rayap, mending orang lain saja yang membaca. Kecuali kalau bukunya hadiah dari pacar, sahabat, atau dari penulisnya langsung *jangan coba-coba bawa kabur dari rak buku saya :p Nah, karena kebiasaan sekali baca langsung “buang” ini, saya seringkali lupa, buku apa saja yang pernah saya baca. Dengan rutinnya saya menulis review, secara nggak langsung akan jadi alarm pengingat bagi saya, buku-buku apa saja sebenarnya yang pernah melintas di pikiran dan mata saya.

    *Sarana berbagi* Sedikit banyaknya dengan review buku yang saya tulis, akan memberi gambaran dan informasi seputar buku yang ingin teman-teman beli. Karena saya akan menyampaikan dengan jujur sedikit alur cerita yang dihadirkan, biodata buku, kelebihan juga kekurangan *eh, bukannya emang komponen itu harus ada dalam review yak? :p

    Sekian dan terimakasih atas GA-nya yang menarik. Semoga saya terpilih menjadi salah satu pemenang :D *tebar-tebar ramuan keberuntungan

    (intankamala@gmail.com)

    BalasHapus
  24. Novel yang paling berkesan itu ada banyak sebenarnya, tapi yang baru-baru dan paling meninggalkan kesan adalah Wonder - R.J. Palacio. Pesan yang disampaikan oleh penulisnya melalui buku itu banyak sekali yang bisa diambil, dan disamping itu pesan moralnya juga cocok untuk dibaca semua usia. Baru kali ini aku ngasih bintang 5 untuk buku, biasanya mentok-mentok itu paling 4,5. Karena nilai positif sebuah buku itu adalah saat kita selesai membacanya, kita terinspirasi dengan semua pesan yang disampaikan dalam buku tersebut.

    Lalu untuk alasan kenapa menulis review di blog karena sebetulnya alasan paling teratas adalah karena aku gampang lupa akan sesuatu, apalagi itu buku yang halamannya beratus-ratus. Jadi aku menulis di blog itu sebagai catatan, penyegar ingatan, dan untuk melatih menulis juga.

    Terima kasih untuk giveaway-nya :D

    keikokukien28@gmail.com

    BalasHapus
  25. Sejauh ini, terakhir terkesan saat selesai baca The Fault In Our Stars, ceritanya sebenernya biasa banget tentang seorang penderita kanker, yang ketemu sama sesama penderita kanker membuat sebuah perkumpulan dan terlibat kisah di dalamnya. Tapi di luar itu semua ada sesuatu yang bikin aku bilang kalau itu bukan novel yang biasa. Ceritanya bagus, lebih dari sekedar buku bacaan tapi ada nilai-nilai yang bisa diambil. Buku itu adalah buku rekomendasi dari temen, dan sewaktu aku akan mencarinya di gramed bener-bener penuh perjuangan karena Aku harus muter-muter nyari dan pada akhirnya menyerah kemudian bertanya kepada mbak-mbak pegawai gramed dan akhirnya aku berhasil menemukannya di rak paling bawah dengan stock yang tinggal dua, plastik segelnya pun sudah agak terbuka sedikit, tapi tetap aku beli karena penasaran banget! haha :D

    Alasan membuat review, sebenarnya aku jarang buat review ya karena sibuk dan juga Aku kalau baca buku itu lama, suka di tunda akhirnya lupa sama ceritanya begitu juga setelah baca, suka mau buat review tapi lupa. Hanya saja beberapa kali, aku mencoba membuat review untuk sekedar berbagi dan jadi bagian ungkapan rasa terima kasih ku pada yang sudah memberikannya, karena beberapa buku yang aku punya hasil dari hadiah kuis. Pengingat juga karena Aku termasuk orang yang pelupa. Untuk melatih Aku juga dalam menulis.

    Mita Oktavia
    greenchocobichocolate[at]gmail[dot]com

    BalasHapus
  26. Share dong buku/novel apa yang paling berkesan dan alasannya :)
    Semua buku/novel yang aku baca punya kesan tersendiri. Tapi, yang paling berkesan adalah Novel kak Orizuka, Infinitely Yours.
    Pertama, karena aku kpopers [korean pop lovers], langsung jatuh hati ketika baca sinopsisnya dan tahu kalo novel itu settingnya di Korea Selatan :D
    Kedua, ceritanya ringan, romantis, penuh penjiwaan dari setiap tokoh yang ditulis kak Ori. Memang, ceritanya mudah ditebak dari awal sampai akhir. Tapi, cara penyampaian emosi karakternya ituloh. Berasa banget :D Dari semua novel kak Ori yang sudah pernah aku baca, Infinitely Yours ini paling gimana gitu >.< hehehe
    Ketiga, aku order yang edisi ttd kak Ori-nya. Waktu itu, aku minta disisipkan tulisan di atas ttd-nya kak Ori. Kirain, kak Ori nggak mau nulis. Pastinya kan yang order bukan cuma aku aja. Ehh ternyata, kak Ori menuliskan pesan ku itu >.< aaaa ~ terharu banget pas liatnya. Langsung senyum-senyum ga jelas deh :D Terima kasih kak Ori ^^

    *maaf aku hapus, lupa buat e-mail soalnya u.u
    e-mail: dianmaharani833@yahoo.com

    BalasHapus
  27. Share dong alasan untuk terus nulis review di blog :)
    Alasannya banyak banget mbak :D *excited sendiri* Tapi, setidaknya 3 poin ini mewakili perasaanku >.< *eaaakkkkk
    Pertama, aku memang suka nulis. Tapi, aku terkadang malas menuangkan menjadi sebuah karya hebat. Jadi, aku berharap, setidaknya aku bisa menuangkan salah satu hobi ku yang hampir tidak "tersalurkan" ini dengan menulis review novel yang sudah aku baca.
    Kedua, aku mau orang-orang tahu, seperti ini loh gaya bahasanya Dian Maharani :D Menceritakan novel yang sudah dia baca secara tepat, tetapi tidak memberikan spoiler berlebihan :D
    Ketiga, biar visitor blog ku nambah banyak *ehh

    *maaf aku hapus lagi, lupa buat e-mail juga mbak u.u
    e-mail: dianmaharani833@yahoo.com

    BalasHapus
  28. Hi salam kenal ya.
    Buku yang paling berkesan .. banyak sih, tapi yang baru-baru saja kubaca 'Under The Dome' by Stephen King, meski sangat suka film adaptasi dari semua novelnya, jujur baru pertama kali baca bukunya yang temanya merupakan perpaduan sci-fi + mystery + thriller, hingga tak terasa buku setebal 1000 halaman lebih habis kulahap selama weekend (penasaran habis, dari awal hingga akhir ketegangan dan suasana yang intense mengundang pembaca penggemar misteri pasti tak bisa melewatkan godaan untuk membuka halaman demi halaman)

    Pertama kali menulis review di blog, gara-gara terpikat dengan kelompok baca sekaligus pelopor blogger di indonesia, plus pengen share bacaan-bacaan menarik yang telah kubaca. Apalagi melalui tulisan di blog, bisa bertemu dengan sesama penggila buku (apalagi yang selera bacanya sama, wah rame deh). Sekarang masih dalam taraf belajar menulis review yang lebih baik, terutama setelah ada penawaran dari beberapa penerbit, bukan sekedar menulis-ulang (bikin rangkuman cerita) tapi buat postingan menarik tanpa spoiler (^_^) tambah seru deh meski tidak mudah.
    Thanks for the giveaway ya, semoga keberuntungan dari Mr. Raffi dan Mr. Random datang padaku ...

    Hobby Buku
    e-mail : hobbybuku(at)gmail(dot)com

    BalasHapus
  29. Pertama-tama salam kenal dan makasih buat giveawaynya ^^

    Buku yang paling berkesan? Wah untuk saya yang menyukai membaca sedari kecil, buku-buku yang paling berkesan sudah sangat banyak >.< Tapi baiklah saya akan menyebutkan buku yang sangat berkesan yang baru-baru ini saya baca. Adalah Arus Balik karangan Pramoedya. Buku itu menceritakan dengan luar biasa sejarah bangsa kita ketika Majapahit runtuh dan kerajaan-kerajaan kecil saling berebut kekuasaan hingga masuknya Portugis dan Spanyol, awal arus kejayaan nusantara yang berbalik arah >.< Saya sudah mereviewnya di sini: http://dweedy.blogspot.com/2013/08/arus-balik.html
    Berhubung saya sangat menyukai cara bertutur Pram yang bagi saya sangat indah dan saya pun sangat menyukai sejarah ^^ Yang katanya ditulis oleh para pemenang itu ._.

    Berawal menulis review buku karena saya ingin mebagi info buku-buku yang bagus menurut saya kepada pembaca blog ku. Semakin kesini malah semakin ketagihan sehingga tidak hanya buku-buku yang berkesan yang saya review tetapi juga semua buku yang saya baca >.< Dan ternyata dari mereview itu saya bisa mendapatkan buku secara gratis, hitung-hitung menghemat pengeluaranku. Jadi ya.... ngereview itu nagih emang ^^

    Dwi Ananta
    tobowbow@gmail.com

    BalasHapus
  30. Halo
    Untuk buku paling berkesan, aku bingung karena banyak yang aku suka
    Aku suka tetralogi Laskar Pelangi, selain itu aku suka Zona@Tsunami dari Dewie Sekar. Aku suka cara dia menulisnya. Jadi buku yang paling berkesan untuk aku saat ini buku-buku karangan Dewie Sekar.

    Sebenernya, aku baru posting 1 review novel di blogku. Antara sibuk atau sok sibuk walau sebenernya pengen tiap baca buat review. Semoga aku bisa selalu bisa review buku yang aku baca.
    Tapi menurutku membuat review itu baik, selain sebagai penghargaan pada penulis, juga sebagai informasi untuk orang-orang yang pengen beli atau baca.

    okey,itu aja dari aku. Wish Me Luck
    terimakasih

    xoxo,

    Ossy Firstanti Wardany
    ossyfirstan@gmail.com

    BalasHapus
  31. Buku paling berkesan itu novel Refrain karya Winna Efendi. Saya menyukai semua yang ada di buku ini. Baik penuturan watak tokoh, alur, pokoknya semuanya deh. Meskipun beberapa kekurangan tentunya masih ada tapi, saya tetap mengikuti novel ini sampai terlahap habis. I like it :)
    Sayang belum ada kesempatan buat nonton film Refrain, film adaptasi dari novel ini.

    Untuk menulis review di blog, jujur saja saya tidak pernah melakukan hal itu. Karena saya tipe orang yang mood-mood-an. Butuh mood dulu buat menuntaskan satu buku apalagi untuk menulis sebuah review. Tentunya membutuhkan mood besar. Nah, saya lebih suka mencari review di blog orang ketimbang menuliskannya di blog sendiri ^^v

    Selvia (v2ituaza@yahoo.com)

    BalasHapus
  32. Terima kasih atas partisipasinya.. 😊 hasilnya akan segera diumumkan secepatnya.. cheersss 😃

    BalasHapus

Review Buku di purplebookish.com merupakan pendapat pribadi yang berdasarkan penilaian subjektif terhadap buku yang saya baca. Begitu pula dengan postingan non review yang juga bersifat opini pribadi.

Purplebookish.com tidak memaksakan pembaca untuk setuju dengan semua tulisan yang dipublish. Jika ada yang ingin disampaikan atau berpendapat lain sila menulis di kolom komentar dengan bahasa yang sopan :)

P.s Saya akan menghapus komentar yang tidak berkaitan dengan postingan blog dan spam.

Mohon untuk tidak menyadur/mengcopy sebagian atau seluruh isi blog tanpa ijin :)

Terima Kasih :)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...